Friday, April 10, 2009

Wacana Bertemu Salina.. Bertemu Pak Samad


Wacana Bertemu Salina 1: Kehadiran Sasterawan Negara, Pak Samad dan ahli-ahli penal yang lain dapat memberi gambaran yang lebih jelas tentang peralihan bahas penulisan ke bahasa tampak.


Sememangnya tidak terfikir di kotak fikiran penulis untuk bertemu dengan Pak Samad (Datuk Dr. A Samad Said), seorang Sasterawan Negara yang hanya penulis kenali melalui penulisan dan wajahnya hanya melalui kaca tv dan didada-dada akhbar. Tanggal 7 April 2009 satu tarikh yang tidak dapat penulis lupakan, bukan sahaja dari kejayaan membimbing para pelajar hinggakan mereka berjaya mengetengahkan karya mereka di Galeri UiTM Perak malahan penulis telah berpeluang untuk bertemu sendiri Pak Samad. Beliau yang merupakan penulis naskah agong 'Salina' telah dijemput ke UiTM Perak untuk menjadi salah seorang dari ahli penal dalam program Wacana Bertemu Salina.



Program ini yang bertitik tolak dari idea untuk mengabungkan antara dua medan seni iaitu penulisan dan tampak ini telah dicetuskan oleh rakan penulis iaitu En. Noor Azizan Rahman Paiman atau lebih dikenali sebagai 'Paiman'. Beliau telah mewajibkan setiap pelajar untuk membaca dan memahami naskah sastera yang bertajuk 'Salina' sebagai intipati pencarian tema bagi projek akhir para pelajar semester 06 pada semester yang lalu. Oleh itu terhasillah karya-karya yang kini dipamerkan dan dipertontonkan kepada umum di UiTM Perak.

Wacana Bertemu Salina 2: Kehadiran Pak Samad telah menarik minat para pelajar dalam bidang-bedang yang berbeza untuk turut sama di program tersebut.


Melalui pameran tersebut satu wacana seni telah dianjurkan, wacana yang menjemput Pak Samad, Pn. Zanita dari BSLN dan Pn. Nur Hanim dari YKP sebagai ahli-ahli penal acara tersebut. Tujuan utama semestinya untuk mendapatkan maklumbalas dari penulis sebenar naskah 'Salina' tentang karya-karya visual yang telah dihasilkan oleh para pelajar, selain dari itu ianya juga merupakan satu sesi untuk memberi gambaran kepada para pelajar yang lain bagaimana sesebuah karya penulisan itu sememangnya boleh dan telah pun diexplorasikan oleh pelukis-pelukis negara sebagai tema penghasilan karya mereka.





Wacana Bertemu Salina 3: Sesi bergambar bersama tenaga kerja program dan pengkarya-pengkarya Pameran Bertemu Salina.


Sememangnya pemilihan ahli penal untuk wacana ini bertepatan sekali, ini adalah kerana selain dari Pak Samad sendiri yang merupakan penulis naskah tersebut, Pn. Nur Hanim pula merupakan antara pengkarya yang sememangnya banyak menggunakan karya-karya penulisan didalam karyanya dan seorang lagi penal yang dijemput adalah Pn. Zanita yang merupakan Pengarah Bahagaian Penyelidikan dan Pameran Balai Seni Lukis Negara merupakan wakil yang paling sesuai bagi memberi pandangan yang bernas berkaitan dengan penghasilan karya dan proses-proses yang perlu dilalui oleh para pelajar di UiTM untuk menjadi sebahagian dari pengkarya yang aktif dibidang penghasilan karya.

Wacana Bertemu Salina 4: Penulis mengambil kesempatan untuk berramah mesra bersama Pak Samad ketika jamuan ringan diadakan di perkarangan fakulti.

Wacana Bertemu Salina 5: Pak Samad dikerumuni oelah para pelajar Seni Lukis dan Seni Reka.

Disepanjang program wacana ini dijalankan, Pak Samad telah memberi pandangan-pandangan yang ikhlas dan bernas tentang pameran yang sedang berlangsung di Geleri UiTM Perak sekarang sehingga 6 Mei 2009. Beliau juga telah diajukan beberapa soalan oleh para pelajar yang mana sememangnya hanya beliau sahaja yang layak untuk menjawabnya dan diantara soalan yang diajukan adalah berkaitan dengan watak-watak yang terdapat didalam novel beliau, seorang pelajar telah mengajukan soalan untuk mendapatkan kepastian tentang watak 'Helmy' ianya seolah-oleh memberi gambaran bahawa watak itu adalah Pak Samad sendiri?

Wacana ini sememangnya telah memberi peluang seluas-luasnya untuk para pelajar berinteraksi bersama ahli-ahli penal yang dijemput. Oleh itu boleh dikatakan bahawa program ini sememangnya telah dijalankan dengan jayanya dan ianya menepati objektif yang dirancang sama ada oleh pihak penganjur malahan UiTM Perak secara keseluruhanya.

2 comments:

  1. sama-sama so jgn lupa jemput kami untuk show yang seterusnya

    ReplyDelete